Pemprov Sumbar Surati Maskapai Garuda Terkait Harga Tiket

Pemprov Sumbar Surati Maskapai Garuda Terkait Harga Tiket Foto: M. Fadhil Mz/covesia

Covesia.com - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat kembali menyurati maskapai Garuda Indonesia meminta agar kenaikan harga tiket saat Lebaran untuk rute Jakarta-Padang tidak terlalu tinggi karena selama ini merupakan salah satu pemicu inflasi.

"Selama ini harga tiket Garuda rute Jakarta-Padang saat Lebaran cukup tinggi dibandingkan dengan durasi penerbangan yang sama di daerah lain sehingga menjadi salah satu pemicu inflasi," kata Gubernur Sumbar Irwan Prayitno di Padang, Rabu (16/5/2018).

Ia mengakui harga yang ditetapkan Garuda tersebut tidak melanggar aturan karena sesuai dengan ketetapan batas atas yang dibuat oleh Kementerian Perhubungan namun ia berharap tidak terlalu naik.

"Kami sudah berkali-kali menyurati, jawabannya Garuda menjual tiket sesuai aturan, memang benar, tapi dibandingkan dengan durasi penerbangan yang sama ke daerah lain masih terlalu mahal," kata dia.

Ia menyampaikan sudah melaporkan persoalan ini ke Kementerian Perhubungan agar menurunkan tarif batas atas tiket pesawat untuk rute Jakarta-Padang.

Menurut Irwan, di Sumbar banyak perantau dan saat Lebaran mereka punya tradisi pulang kampung sehingga berapa pun harga tiket pesawat tetap dibeli menyebabkan inflasi.

Ia mengatakan pada saat Lebaran memang Garuda menyediakan penerbangan tambahan namun tetap saja tiket masih mahal.

"Boleh penerbangan tambahan, tapi masalah harganya tetap tinggi, apalagi tiket pesawat orang tetap beli karena butuh berapa pun mau ditambah, kecuali mau nambah 100 penerbangan ekstra baru turun," ujarnya.

Irwan mengemukakan alasan kenapa hanya Garuda Indonesia yang disurati karena maskapai lain harga tiketnya selalu berada di bawahnya dan kalau Garuda menurunkan harga yang lain akan ikut turun.

Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik Sumatera Barat pada 2017 kenaikan harga tiket pesawat menjadi menjadi salah satu komponen penyumbang inflasi terbesar saat Idul Fitri.

"Karena bertepatan dengan Lebaran harga tiket pesawat naik berlipat-lipat dan memberikan andil sebesar 0,10 persen terhadap angka inflasi yang berada pada posisi 0,34 persen," kata Kepala BPS Sumbar Sukardi.

Menurut dia, tingginya permintaan karena ada tradisi mudik menyebabkan harga tiket pesawat menjadi naik.

"Selain tiket pesawat penyumbang inflasi terbesar lainnya pada Juni 2017 adalah tarif listrik dengan andil mencapai 0,26 persen," ujar dia.

Berdasarkan penelusuran pada tahun lalu dari sejumlah situs penyedia tiket, harga tiket rute Jakarta-Padang pada saat puncak arus mudik dijual mulai dari Rp1,5 juta hingga Rp2 juta.

Sedangkan dalam kondisi normal tiket Jakarta-Padang hanya sekitar Rp700 ribu hingga Rp1 juta.

(ant/sea)

Berita Terkait

Baca Juga