- Advertisement -
BerandaHeadlineSorot Kunjungan Wisata Sumbar, Wagub Audy: yang Datang ''Lu Lagi, Lu Lagi''

Sorot Kunjungan Wisata Sumbar, Wagub Audy: yang Datang ”Lu Lagi, Lu Lagi”

- Advertisement -

Covesia.com – Wakil Gubernur Sumatera Barat, Audy Joinaldy menilai pemasaran pariwisata Sumatera Barat belum menjangkau seluruh provinsi di Indonesia. Dia berpendapat, selama ini wisatawan yang datang ke Sumbar disinyalir hanya para perantau dan keluarganya.

“Yang datang ke Sumbar itu ternyata, lu lagi, lu lagi atau orang-orang yang sama. Para perantau dan keluarganya yang pulang ke kampung rutin dua atau tiga kali sebulan,” ungkap Audy dalam Musyawarah Daerah V tahun 2021 Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Badan Pimpinan Daerah (BPD) Sumbar di Pangeran Beach Hotel Padang, Kamis (14/10/2021).

Karena yang datang itu orang yang sama, maka jumlah kunjungan wisatawan domestik ke Sumbar dalam masa pandemi sama saja dengan sebelum pandemi.

“Sebelum pandemi jumlah kunjungan sekitar 8,17 juta orang setahun. Saat pandemi jumlahnya hanya turun tipis 8,041 juta. Artinya yang datang itu memang orang yang rutin ke Sumbar,” ujarnya.

Dia melanjutkan, jika memerhatikan destinasi unggulan seperti Jam Gadang Bukittinggi, aksen orang yang berkunjung adalah akses Minang atau Melayu. Sedikit dari Sumatera Utara. Tidak ada terdengar akses Sunda, Jawa atau Indonesia bagian Timur.

Hal itu, menurutnya, menguatkan indikasi jika pemasaran pariwisata Sumbar itu belum menyentuh wisatawan dari berbagai provinsi di Indonesia, sehingga peluang pasarnya sebenarnya masih terbuka sangat luas.

“Tinggal bagaimana kita memperkenalkan pariwisata Sumbar ini agar wisatawan domestik menjadikan Ranah Minang sebagai salah satu tujuan wisata saat liburan,” ujarnya.

Audy menilai, PHRI bisa menjadi salah satu pendorong perluasan pasar pariwisata Sumbar. Misalnya, dengan mengadakan semacam pertukaran wisatawan dari dua provinsi, termasuk anggota PHRI sendiri.

“Misalnya PHRI Padang mengadakan pertukaran wisatawan dengan PHRI di Makassar. Diikutkan influenser dari dua daerah sekalian promosi sehingga masing-masing masyarakat bisa saling mengenal potensi pariwisatanya dan ada keinginan untuk datang berkunjung,” katanya.

Audy optimistis, dengan terobosan-terobosan yang dilakukan pariwisata domestik Indonesia akan lebih bergairah. Dia juga memuji PHRI yang tetap solid hingga saat ini, tidak ada kepengurusan tandingan yang menurutnya akan merugikan diri sendiri.

Ia berharap Musda V PHRI Sumbar akan menjadi momentum untuk membuat banyak terobosan yang akan saling menguntungkan. Karena semakin banyak wisatawan yang datang, akan naik pula okupansi hotel.

Ketua Umum PHRI Haryadi Sukamdani mengatakan pihaknya siap membantu daerah untuk memajukan pariwisata diantaranya dengan ikut mendorong dan melobi maskapai membuka direct flight antara provinsi yang potensial, salah satunya Sumbar.

Namun, untuk itu, perlu dukungan penuh dari kepala daerah. “Pengalaman kami selama ini tanpa dukungan penuh kepala daerah, sulit bagi sektor pariwisata untuk berkembang,” ujarnya.

(ila/rdk)

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -
Pilihan Editor
- Advertisement -
- Advertisement -
Berita Terkait
Lainnya
- Advertisement -