Mengenal Varian Virus Corona Triple Mutant, Seberapa Bahayakah?

Covesia.com – Penyebaran kasus Covid-19 di India sempat meledak pada beberapa waktu lalu. Bahkan ditemukan varian baru yang disebut triple mutant atau ‘Varian mutan rangkap tiga’ (juga disebut sebagai ‘strain Bengal’) dilaporkan lebih menular daripada strain lainnya.

Laporan menunjukkan bahwa meski varian ini sebagian besar beredar di Benggala Barat, itu juga telah terdeteksi dalam sampel dari Delhi dan Maharashtra.

Lantas, apa sebenarnya yang dimaksud dengan triple mutant itu?

Dilansir dari India Today, seperti namanya, ‘triple mutant terbentuk ketika tiga mutasi virus bergabung untuk membentuk varian baru. Dalam hal ini, ketiga mutasi tersebut adalah:

Penghapusan dan dua perubahan protein lonjakan
Penghapusan H146 dan Y145
Mutasi pada E484K dan D614G pada protein lonjakan
‘Varian mutan rangkap tiga’ adalah garis keturunan kedua virus SARS-CoV-2 yang diidentifikasi di India. Itu disebut ‘B.1.618’, dan sebagian besar beredar di Benggala Barat.

Sebelumnya, ‘varian mutan ganda’ dari virus terdeteksi di India. Secara resmi dinamai ‘B.1.617’.

Menjelaskan strain baru, Vinod Scaria, seorang peneliti di Institut Genomic and Integrative Biology (CSIR-IGIB) yang berbasis di Dewan Penelitian Ilmiah dan Industri urutan paling awal dari varian ini diisolasi pada 25 Oktober tahun lalu dalam sampel yang dikumpulkan dari seorang pasien di Benggala Barat.

Meski garis keturunan varian ini terutama ditemukan di India, anggota garis keturunan juga telah ditemukan di AS, Singapura, Swiss, dan Finlandia.

Seberapa cepat varian ini menyebar?

Menurut Vinod Scaria, proporsi ‘Varian mutan rangkap tiga’ telah “bertumbuh secara signifikan” dalam beberapa bulan terakhir di Benggala Barat. Namun dia menambahkan bahwa masih banyak yang tidak diketahui” tentang varian ini dan studi lebih lanjut tentang itu diperlukan.
Dalam sebuah laporan, The Hindu mengatakan ‘Varian mutan rangkap tiga’ mungkin terdiri dari “sebanyak 15 persen” genom di Benggala Barat antara Januari dan Maret tahun ini.

Tapi seberapa berbahayakah varian ini?

Hingga saat ini masih belum ada penelitian yang memadai untuk menjawab. Namun, para ahli mengatakan varian virus Covid-19 ini lebih menular dibandingkan varian lainnya.

Dalam sebuah wawancara dengan NDTV, Dr Madhukar Pai, profesor epidemiologi di Universitas McGill, mengatakan, “Ini adalah varian yang lebih menular. Ini membuat banyak orang sakit dengan sangat cepat.”
(Suara.com)

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password