Komnas HAM Periksa Dokter Polri Terkait Autopsi Mayat Laskar FPI

Covesia.com – Komnas HAM terus memeriksa saksi-saksi terkait investigasi kasus tewasnya 6 laskar FPI yang ditembak mati polisi dalam bentrokan di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek. Hari ini, Komnas HAM memanggil dokter forensik Polri yang melakukan autopsi para jenazah laskar tersebut.

“Hari ini Dokter yang melakukan autopsi jenazah dipanggil untuk dimintai keterangan,” kata Ketua tim penyelidikan Komnas HAM, M Choirul Anam yang dikutip Suara.com, Kamis (17/12/2020).

Choirul menjelaskan, dalam agenda pemanggilan tersebut pihaknya akan memperdalam soal proses autopsi yang dilakukan dokter terhadap 6 jenazah laskar yang tewas.

“Agendanya pemeriksaan tambahan untuk memperdalam prosedure, proses dan subtansi autopsi,” tuturnya.

Kendati begitu, belum diketahui sampai kapan dokter yang melakukan autopsi jenazah laskar dimintai keterangannya. Berdasarkan kabar yang dihimpun, para dokter yang dipanggil sudah hadir di kantor Komnas HAM hari ini.

Sebelumnya diberitakan, Tim Penyelidikan Komnas HAM melayangkan surat pemanggilan kepada Bareskrim Polri, Rabu (16/12/2020). Pemanggilan ditujukan kepada dokter yang melakukan proses autopsi terhadap enam laskar FPI.

Ketua Tim Penyelidikan Komnas HAM Choirul Anam mengatakan pemanggilan tersebut dimaksudkan untuk mendapatkan keterangan tambahan terkait kasus tewasnya enam laskar FPI oleh pihak kepolisian beberapa waktu lalu. Enam laskar itu diautopsi di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.

“Penting bagi tim untuk mendapatkan keterangan tambahan guna pendalam baik prosedur, proses dan substansi autopsi yang dilakukan,” kata Choirul dalam keterangan tertulisnya, Rabu.

Choirul menjelaskan bahwa kalau Komnas HAM RI juga sudah memanggil Kapolda Metro Jaya dan Reskrim Mabes Polri. Ia berharap pihak yang berkaitan dapat bekerja sama guna menguak fakta di balik tewasnya enam laskar FPI.

“Kami berharap komitmen keterbukaan yang telah disampaikan terimplementasi dengan baik,” ujarnya.

“Terakhir, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak, khususnya masyarakat yang telah memberikan keterangan dan informasi atas peristiwa tersebut dan berharap kepada masyarakat yang mengetahui atau memilki informasi atas peristiwa dapat memberikannya kepada Tim Penyelidikan Komnas HAM RI.”

(suara.com)

0 Comments

Leave a Comment

16 − 3 =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password