Pengawasan Empat Daerah di Sumbar yang Terapkan PPKM Mikro Diperketat

Pengawasan Empat Daerah di Sumbar yang Terapkan PPKM Mikro Diperketat

Covesia.com - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Barat (Sumbar), akan meningkatkan satgas yustisi dan pengawasan dalam pengetatan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro di luar Jawa dan Bali.

"Untuk wilayah hukum Polda Sumbar, ada empat daerah yang dikenakan PPKM Mikro ini," sebut Kabid HumasPolda Sumbar, Kombes Pol Stefanus Satake Bayu Setianto saat dihubungi Covesia.com pada Selasa (6/7/2021).

Lanjut Satake, empat daerah tersebut yaitu, Kota Bukittinggi, Solok, Padang Panjang dan Kota Padang.

"Nanti kami akan berkoordinasi dengan Pemkot/kabupaten tersebut, agar menyarankan untuk membuat surat edaran dan kesiapan aparat gakkum dalam penerapan sanksi yustisi," ungkapnya.

Satake menyebutkan, PPKM Mikro di 43 kota/kabupaten yang berada di luar Jawa dan Bali tersebut dilakukan pemerintah, guna membendung penularan Covid-19 yang kian mewabah.

Dikatakan Satake, pengetatan PPKM Mikro ini diberlakukan mulai 6-20 Juli 2021. Adapun aturan pengetatan tersebut yaitu:

  1. Perkantoran wajib bekerja di rumah (WFH) sebanyak 75 persen sehingga WFO hanya 25 persen.
  2. Kegiatan belajar mengajar dilakukan secara online.
  3. Sektor esensial bisa tetap beroperasi 100 persen dengan pengaturan jam operasional dan protokol kesehatan.
  4. Untuk makan di restoran dibatasi hanya 25 persen, dan maksimal sampai pukul 17.00 WIB. Sementara untuk makanan yang dibawa pulang, dibatasi sampai pukul 20.00 WIB.
  5. Mall tetap boleh dibuka sampai maksimal pukul 17.00 WIB, dengan kapasitas 25 persen.
  6. Proyek konstruksi bisa beroperasi sampai 100 persen.
  7. Kegiatan keagamaan di rumah ibadah ditiadakan.
  8. Semua fasilitas publik ditutup sementara.
  9. Seluruh kegiatan seni dan budaya ditutup.
  10. Seluruh kegiatan seminar dan rapat ditutup.
  11. Untuk transportasi umum akan diatur oleh pemerintah daerah (pemda) masing-masing, terkait kapasitas dan protokol kesehatannya.

(per)

Berita Terkait

Baca Juga