KSAL: Ditemukan Kepingan dan Barang di Lokasi Terakhir Kapal Selam KRI Nanggala 402

Kapal Selam KRI Nanggala 402

Covesia.com – Beberapa kepingan dan barang ditemukan di lokasi terakhir Kapal Selam KRI Nanggala 402, di kawasan Laut Bali, Sabtu (24/4/2021). Hal itu diungkapkan KSAL Laksamana Yudo Margono dalam jumpa persnya di Bali.

“Tadi ditemukan beberapa kepingan dan barang di lokasi terakhir kapal selam tersebut terlihat saat menyelam,” kata Yudo.

KSAL memprediksi kepingan itu timbul ke permukaan karena ada keretakan. “Diyakini bagian atau komponen yang melekat di dalam kapal selam dan ini tidak akan terangkat keluar kapal apabila tidak ada tekanan dari luar atau terjadi keretakan di peluncur torpedo,” kata Yudo.

Sebelumnya, Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Laut (Kadispenal) Laksamana Pertama TNI Julius Widjojono menyatakan, fokus pencarian keberadaan kapal selam KRI Nanggala-402 yang hilang kontak pada Rabu (21/4) di Perairan Bali, saat ini di dekat Celukan Bawang, bagian utara Bali.

“Fokus pencarian di sekitar Celukan Bawang, bagian utara Bali,” kata Kadispenal ketika dikonfirmasi dari Jakarta, Sabtu.

Tak hanya itu, kata Julius, pencarian juga di beberapa titik lainnya yang memiliki daya magnet yang sangat kuat.

KRI Rigel-933 dari Pusat Hidro-Oseanograf TNI AL juga dikerahkan dalam pencarian kapal selam buatan Jerman itu.

“KRI Rigel lebih ke arah itu (magnet) untuk memastikan bendanya apa,” kata Julius yang masih berada di Bali.

Hingga saat ini bantuan dari negara lain, kata dia, baru dari Australia. Australia menerjunkan HMAS Ballarat.

“Yang sudah tiba baru dari Australia (HMAS Ballarat), sementara kapal lainnya seperti Poseidon dari Amerika Serikat, HMAS Sirius dari Australia dan MV Swift dari Singapura belum tiba,” kata Kadispenal. (Suara)

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password