- Advertisement -
HomeNewsAngka Penularan Covid-19 di Indonesia Lampaui Rata-rata Dunia

Angka Penularan Covid-19 di Indonesia Lampaui Rata-rata Dunia

Covesia.com – Angka penularan Covid-19 di Indonesia mengalami peningkatan yang cukup signifikan dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, kasus aktif yang disebabkan virus dari China tersebut, sekarang sudah melampaui rata-rata dunia.

Untuk diketahui, kasus aktif merupakan orang terjangkit Virus Corona yang belum sembuh yang kini sedang menjalani masa isolasi atau perawatan di rumah sakit.

Ketua bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Covid-19 Dewi Nur Aisyah mengatakan, saat ini rata-rata kasus aktif dunia adalah 6,5 persen. Namun sejak 18 Juni 2021, Indonesia sudah di angka 6,8 persen.

“Per tanggal 18 juni, kasus aktif indonesia sudah mulai berada di atas rata-rata dunia. Saat ini kita sudah berada di angka 6,87 persen, dunia hanya 6,5 persen,” ujar Dewi dalam rapat koordinasi Satgas Covid-19 Nasional yang disiarkan melalui akun youtube BNPB, Minggu (20/5/2021).

Tak hanya itu, tingkat kesembuhan Indonesia pun juga menurun. Dibandingkan rata-rata dunia, terdapat selisih 0,95 persen.

“Sedangkan angka kesembuhan kita 90,38 persen, sedangkan dunia 91,33 persen,” katanya.

Dewi menjelaskan, Indonesia memang sebelumnya sudah pernah berada di atas atau sama dengan rata-rata kasus aktif dunia pada Agustus 2020 sampai Februari 2021. Setelah itu, bahkan angkanya terus membaik hingga jauh di bawah rata-rata dunia.

“Kondisi saat ini, di mana mulai terjadi kenaikan pasca libur Idul Fitri, ternyata presentase kasus aktif Indonesia sudah mulai sama lagi dengan dunia,” ucapnya.

Menurut Dewi, saat ini kondisi penularan di Indonesia sudah bisa dikatakan sebagai lampu merah. Setiap daerah harus membuat kebijakan untuk segera menekan penularan Covid-19 ini.

Apalagi hanya dalam enam hari saja, dilaporkan ada penambahan 22.350 kasus positif Covid-19 baru di berbagai belahan daerah di Indonesia.
“Ini adalah kondisi yang harus sama-sama kita pahami bahwa ini lampunya sudah lampu merah bagi kita semua untuk sama-sama mencari strategi pengendalian yang jauh lebih baik,” pungkasnya.

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengumumkan kasus positif Covid-19 di Indonesia kembali bertambah sebanyak 13.737 orang pada Minggu (19/6/2021).

Dengan demikian, maka total akumulasi kasus Covid-19 di Indonesia sejak pandemi dimulai berjumlah 1.989.909 orang. Jumlah ini terbanyak sejak Januari 2021.

Dari jumlah itu, ada tambahan 371 orang meninggal sehingga total menjadi 54.662 jiwa meninggal dunia.

Kemudian, ada tambahan 6.385 orang yang sembuh sehingga total menjadi 1.792.528 orang lainnya dinyatakan sembuh. Sementara kasus aktif naik 6.981 menjadi 142.719 orang, dengan jumlah suspek mencapai 121.685 orang.

Angka tersebut didapatkan dari hasil pemeriksaan 132.215 spesimen dari 73.805 orang yang diperiksa hari ini.

Total spesimen yang sudah diperiksa sejak kasus pertama covid-19 hingga hari ini adalah 18.649.618 spesimen dari 12.335.197 orang. Tercatat sudah 34 provinsi dan 510 kabupaten/kota yang terinfeksi virus Covid-19.
(Suara.com)

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -
Pilihan Editor
- Advertisement -
Berita Terkait
Lainnya