Satpol PP Amankan Dua Orang Manusia Silver yang Meresahkan Pengguna Jalan di Padang

Satpol PP Amankan Dua Orang Manusia Silver yang Meresahkan Pengguna Jalan di Padang Dua manusia silver yang diamankan Satpol PP di salah satu perempatan jalan di Kota Padang, Jumat (11/3/2022)(Foto: dok. Humas)

Covesia.com - Diduga meresahkan masyarakat pengguna jalan raya, dua orang manusia silver di amankan petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang, Jumat (11/3/2022) sore.

Mereka diamankan petugas di kawasan perempatan lampu merah Jalan Jendral Sudirman Ujung Gurun, Kecamatan Padang Barat, Kota Padang, Sumatera Barat.

"Manusia silver ini selain menganggu penguna jalan, mereka juga melanggar Perda 11 tahun 2005 tentang Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat," sebut Kasat Pol PP Kota Padang, Mursalim, dalam keterangan persnya, Sabtu (12/3/2022).

Dijelaskan mursalim, Manusia silver, pengemis, pengamen dan asongan yang berada di perempatan lampu merah tesebut, sebenarnya sangat mudah mengatasinya, namun mereka memanfaatkan rasa iba masyarakat Kota Padang.

"Selagi kita memberi, mereka akan tetap ada di perempatan lampu merah, untuk mengatasinya ya kita stop memberi di perempatan, apapun itu, karena mereka sengaja memanfaatkan rasa iba masyarakat Kota Padang yang tinggi terhadap aktifitas di perempatan seperti itu," ujar Mursalim.

Dijelaskan Mursalim, saat ditanya anggota di Mako, mereka ke perempatan karena sangat mudah mendapatkan uang lima puluh ribu, hingga ratusan ribu rupiah.

"Tak lama, hanya dua hingga tiga jam, mereka sudah mendapatkan uang lima puluh ribu, hingga seratus ribu, modal pun tidak banyak, cukup dengan bermodalkan cat silver dan bergaya patung, sudah mendapatkan uang," tambahnya.

Mursalim Kasat Pol PP Kota Padang, tidak pernah bosan untuk mengingatkan warga Kota Padang, agar tidak ikut mengajak mereka di perempatan.

"Jika kita memberi berbentuk apapun di perempatan, maka kita juga termasuk salah satu orang yang masih menginginkan generasi bangsa kita untuk tetap berada di jalanan, mari bersama kita jaga mereka, stop memberi di lampu merah," harapnya.

Lebih lanjut tambah Mursalim, kedua remaja tersebut dibina sesuai aturan, mereka diajak olahraga maraton sekeliling Mako Satpol PP dan push Up, sebelum pulang merekapun disuruh membuat surat pernyataan untuk tidak akan mengulangi perbuatannya kembali. 

(*/don)

Berita Terkait

Baca Juga