Bitcoin Anjlok Hingga Rp267 Juta, Investor Makin Khawatir Masa Depan Kripto

Bitcoin Anjlok Hingga Rp267 Juta Investor Makin Khawatir Masa Depan Kripto Foto: Suara.com

Covesia.com - Kripto dengan pasar terbesar berada di level terendah sepanjang siklus pada level tertinggi sebelumnya di angka 18,570 dolar AS.

Meski terus mengusahakan berada di atas level 20.000 dolar AS, namun kesulitan likuidasi dan likuiditas yang melanda pasar membuat BTC tertekan.

Dalam beberapa pekan ini, melansir Bitcoin Megazine, Bitcoin telah kehilangan lebih dari 30% dari nilai dolar AS hingga catat rekor baru sejak awal pandemi COVID pada Maret 2020 ketika BTC mengalami penurunan harga sebesar 33,45% per data TradingView. Bitcoin diperdagangkan di bawah $18.000 pada waktu pers.

Kenaikan suku bunga di AS dengan laju tercepat dalam beberapa dekade membuat investor waspada dengan pasar investasi termasuk Bitcoin, hingga  memicu penurunan tajam.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 0,75% pada pekan ini, kenaikan terbesar oleh sistem bank sentral Amerika sejak 1994, karena inflasi terus meningkat selama setahun terakhir.

Indeks harga konsumen (CPI) AS untuk tahun yang berakhir pada Mei 2022 mencapai 8,6%, lebih tinggi dari bulan sebelumnya (8,3%) dan mewakili level tertinggi baru dalam 40 tahun.

Sementara suku bunga naik, neraca Fed mulai menyusut. Bank sentral mengumumkan bulan lalu bahwa mereka akan memulai periode pengetatan kuantitatif pada 1 Juni, mengurangi pembelian dan kepemilikan asetnya – sebuah putaran pada kebijakan yang telah dimulainya beberapa tahun lalu.

 Bitcoin sejauh ini telah ada dalam periode pertumbuhan neraca Fed. Sejak 2008, pada awal krisis subprime, bank sentral mulai secara agresif menggelembungkan kepemilikan asetnya. Masih harus dilihat apa yang akan terjadi dengan mata uang P2P saat The Fed melakukan pengetatan.

(Suara.com)

Berita Terkait

Baca Juga