Jelang Penunjukan Jaksa Agung, Kalangan Eksternal Dinilai Lebih Berkarakter

Jakarta – Peneliti pada Divisi Kajian Hukum Tata Negara dari Sinergi Masyarakat untuk Indonesia (Sigma) Imam Nasef mengatakan Jaksa Agung RI terpilih harus berkarakter reformis dan pemberani.

“Agar linier dengan salah satu visi Presiden Jokowi di bidang penegakan hukum, yaitu reformasi sistem dan penegakan hukum yang bebas dari korupsi, untuk posisi Jaksa Agung, Presiden harus memilih orang yang berkarakter reformis dan pemberani,” ujar M. Imam Nasef dalam keterangan tertulis di Jakarta yang dilansir Covesia.com, Minggu (02/11/2014).

Menurut dia, calon-calon dari kalangan eksternal tentu lebih potensial memiliki karakter itu daripada kalangan internal.

“Mungkin saja calon-calon dari kalangan internal telah tersandera atau setidak-tidaknya telah terpengaruh oleh kultur birokrasi yang kurang sehat di lembaga itu sehingga sulit melakukan reformasi di lembaga itu,” kata dia.

Selain itu, dia mengutarakan bahwa Presiden juga harus ekstra hati-hati dalam memilih jaksa agung, sekurang-kurangnya tiga kriteria ini harus dijadikan sebagai batu uji, yaitu independensi, “track record”, dan kompetisi. (ant/lif)

0 Comments

Leave a Comment

eighteen − five =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password