Uni Eropa: Penahanan Pajak Palestina, Israel Tingkatkan Ketegangan

Covesia.com – Ketua delegasi Uni Eropa di Dewan Legislatif Palestina Sinn Fein MEP Martina Anderson Senin mengecam keputusan Israel untuk menahan pajak Otoritas Palestina yang Israel kumpulkan atas namanya, setelah Palestina bergabung dengan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Anderson menggambarkan tindakan itu sebagai “kontra-produktif” yang hanya akan menyebabkan meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut. “Uang ini dihimpun melalui pajak milik rakyat Palestina dan harus diserahkan segera.” Dia menegaskan bahwa keputusan Palestina untuk bergabung ICC itu benar mengingat bahwa otoritas adalah wakil terpilih dari rakyat Palestina.

Langkah oposisi Israel ini karena takut akan apa yang ICC akan ungkapkan tentang tindakan selama serangan tahun lalu di Gaza dan itu telah mendorong langkah mundur, katanya.

Anderson menambahkan, “Ini adalah contoh lain dari serangan Israel terhadap Otoritas Palestina untuk mengejar rute politik untuk mengatasi ketidakadilan yang dihadapi oleh rakyat Palestina.” Amerika Serikat Senin menurut AFP juga mencela langkah yang dilakukan Israel untuk membekukan pengiriman pendapatan dari pajak ke pihak Palestina sebagai balasan atas usaha mereka untuk bergabung ke dalam Mahkamah Kejahatan Internasional (ICC).

“Kami menentang aksi apapun yang menaikkan ketegangan. Dan jelas, ini merupakan satu hal yang menaikkan ketegangan,” kata wanita juru bicara Departemen Luar Negeri AS Jen Psaki.

Israel menahan pendapatan dari pajak sekitar setengah miliar shekel atau sekitar 127 juta dolar AS kepada Otoritas Palestina yang terjerat dana tunai setelah mengajukan diri Jumat untuk bergabung dengan ICC di Den Haag. (ant/cal)

0 Comments

Leave a Comment

9 − four =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password