Banjir Bandang Terjang Dua Dusun di Gorontalo Utara

Covesia.com – Banjir bandang dengan ketinggian air mencapai dua meter, menerjang dua dusun di Desa Imana, Kecamatan Atinggola, yaitu Dusun Sapauwea dan Imana Pante.

Kepala Bidang Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gorontalo Utara, Nurdin Humolungo, Minggu (18/1/2015), mengatakan, sedikitnya 25 rumah warga rusak, satu rumah semi permanen hanyut dan puluhan rumah kondisinya sangat memprihatinkan akibat terendam air setinggi dua meter.

Banjir terjadi Sabtu (17/1/2015) sekitar pukul 23.00 Wita, cukup mengagetkan warga mengingat Desa Imana tidak pernah dilanda banjir bandang. Pemerintah desa dan kecamatan, dibantu BPBD dan Basarnas serta aparat TNI, melakukan evakuasi warga menggunakan perahu karet.

“Kita sempat mengalami kesulitan dalam proses evakuasi mengingat kejadiannya terjadi malam hari, ditambah arus air yang cukup kencang serta akses komunikasi di wilayah ini putus,” ujar Nurdin.

Beruntung tidak ada korban jiwa pada bencana yang terjadi akibat meluapnya sungai Imana dan hujan deras yang terus mengguyur wilayah ini. Evakuasi warga khususnya anak-anak dan para usia lanjut masih dilakukan kata Nurdin, sebab dikhawatirkan banjir susulan terjadi.

Bantuan makanan siap saji dan obat-obatan diakuinya terus disalurkan hingga saat ini, oleh Dinas Sosial dan Dinas Kesehatan setempat.

“Beruntung tidak ada korban jiwa pada bencana ini, dan masyarakat pun diminta agar belum kembali ke rumahnya masing-masing sebelum cuaca kembali normal akibat hujan deras masih mengguyur wilayah ini,” ujarnya.

Banjir setinggi empat puluh senti meter pun merendam dua desa di Kecamatan Tomilito hingga saat ini, masing-masing Desa Milango dan Bubode.

Raden Suleman (49) warga Desa Milango berharap, hujan cepat redah mengingat dikhawatirkan banjir akan meninggi jika sungai Bubode meluap. Ia dan keluarganya telah melakukan persiapan untuk mengungsi ke tempat yang lebih aman, jika hujan tidak berhenti mengguyur hingga malam nanti.

“Wilayah ini terus menjadi langganan banjir akibat sungai Bubode yang semakin dangkal, sehingga hujan beberapa jam saja membuat tiga desa di wilayah ini terendam banjir,” ujar Raden yang berharap perhatian pemerintah daerah untuk melakukan revitalisasi sungai dipercepat. (bim/ant)

0 Comments

Leave a Comment

three × four =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password