Prabowo Sindir Intelejen, Ini Komentar Politikus PDIP

Covesia.com – Dalam pidatonya, Prabowo Subianto meminta intelijen untuk tidak melakukan pengintaian kepada mantan presiden hingga ulama. Anggota Komisi I DPR Charles Honoris menyindir Prabowo terkait kasus penculikan aktivis pada 1998.

“Sejarah mencatat, di era mertuanya, Prabowo bukan hanya telah menginteli, tetapi juga terbukti bertanggung jawab terhadap penculikan para aktivis yang sebagian masih hilang hingga sekarang,” ujar Charles dilansir covesia.com dari laman detik.com, Selasa (15/11/2019).

Politikus PDIP itu menyebut intelijen saat ini tidak sama seperti di era Orde Baru (Orba) di bawah kepempinan Presiden Soeharto. Charles juga mengingatkan saat era Soeharto, Prabowo turut serta berada di dalamnya.

“Prabowo seharusnya paham bahwa intelijen negara saat ini tidak seperti era Soeharto, di mana dia sebagai salah satu petinggi ABRI sekaligus menantu presiden, menjadi bagian di dalamnya,” tuturnya.

Menurut Charles, pidato ‘Indonesia Menang Prabowo mengandung banyak ilusi, termasuk soal permintaannya agar mantan presiden, mantan Panglima TNI, mantan Ketua MPR dan ulama tidak diinteli.

“Prabowo harus ingat sekarang sudah era reformasi dan keterbukaan. Setiap orang yang merasa diinteli bisa menempuh jalur hukum jika mendapat perlakuan sewenang-wenang/tidak sesuai prosedur oleh aparat negara,” sebut Charles.

Tak hanya itu, Prabowo disebutnya tak perlu khawatir mengingat Gerindra juga merupakan salah satu fraksi yang ada di DPR RI. Gerindra lewat Komisi I yang membidangi urusan intelijen, kata Charles, bisa melakukan pengawasan.

“Lagian Prabowo kan juga punya fraksi di DPR, yang bisa melakukan pengawasan terhadap kerja-kerja aparat negara. Jadi jangan dibayangkan sekarang seperti era Orba dulu, di mana presiden dan menantu kompak membungkam suara-suara kritis,” tegasnya.

Charles kemudian berbicara soal sang ketum, Megawati Soekarnoputri yang kerap menjadi korban pengintaian intelijen karena menjadi oposan di era Soeharto. Megawati menurutnya tak banyak protes soal hal tersebut.

“Ibu Megawati Soekarnoputri, seorang perempuan yang sudah ‘kenyang’ dinteli dan dibatasi ruang geraknya karena menjadi oposan Soeharto saja tidak pernah teriak-teriak tentang apa yang beliau derita saat itu,” kata Charles.

“Lah ini ada seorang jenderal yang justru pernah menjadi pelaku pada rezim otoriter dulu, sekarang malah berteriak-teriak ‘jangan intelin’ rekan-rekannya, yang sebagiannya juga adalah jenderal,” sambungnya.

Pidato Prabowo pun dinilai menjadi ironi bila dihubungkan dengan budaya yang terjadi saat era Soeharto. Eks Danjen Kopassus itu pun disebut tak memiliki bukti soal orang-orangnya yang diinteli itu.

“Ini kan lucu. Terlebih Prabowo tidak menunjukkan bukti apa-apa bahwa rekan-rekannya itu telah diinteli,” sebut Charles.

Seperti diketahui, Prabowo berbicara tentang fungsi intelijen di tengah-tengah pidato kebangsaannya sebagai bentuk pemaparan visi-misi. Dia mengingatkan bahwa tugas intelijen adalah memata-matai musuh negara, bukan warganya sendiri.

“Intelijen itu intelin musuh negara, jangan intelin mantan Presiden Republik Indonesia. Jangan intelin mantan Ketua MPR RI, jangan intelin anak proklamator kita, jangan intelin mantan Panglima TNI, jangan intelin ulama-ulama besar kita,” ungkap Prabowo dalam pidatonya.

(lif/dtc)

0 Comments

Leave a Comment

three × 3 =

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password