2 Juta Warga Suriah Terancam Mengungsi ke Turki Jika Pertempuran Memanas

2 Juta Warga Suriah Terancam Mengungsi ke Turki Jika Pertempuran Memanas Asap membubung di atas wilayah yang dikuasai oposisi di kota Daraa saat serangan udara yang dilancarkan pasukan rezim Suriah, 28 Juni 2018. Dok. AFP/ Mohamad Abazeed

Covesia.com - Jika pertempuran meningkat di Suriah Barat Laut, diperkirakan dua juta pengungsi akan menyelamatkan diri ke Turki lantaran minimnya dana bantuan, kata PBB, Senin (10/6/2019).

Militer Suriah dukungan Rusia menggencarkan serangan terhadap pemberontak di markas utama terakhir mereka melalui serangan udara dan pertempuran darat yang telah memaksa puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka.

"Ketakutan kami adalah jika ini berlanjut, dan jika jumlahnya terus bertambah, dan jika konflik meningkat, maka kita dapat melihat ratusan ribu, satu juta, dua juta pengungsi akan menuju perbatasan dengan Turki," kata Koordinator Kemanusiaan Regional PBB untuk Krisis Suriah, Panos Moumtzis.

Serangan sejak akhir April, yang sebagian besar berfokus pada wilayah selatan Provinsi Idlib dan daerah terdekatnya Hama dan Latakia, menandai konflik paling intens antara Presiden Bashar al-Assad dan musuh-musuh pemberontaknya sejak musim panas lalu.

Moumtzis di Jenewa mengatakan kepada Reuters bahwa situasinya memburuk dan perjanjian antara Rusia dan Suriah untuk menurunkan ketegangan pertempuran di sana sudah tidak berlaku.

"Kami melihat serangan yang benar-benar menargetkan - atau berdampak pada - rumah sakit dan sekolah di daerah sipil, di daerah terdapat populasi dan daerah perkotaan - yang seharusnya tidak terjadi menurut hukum kemanusiaan internasional," kata Moumtzis.

Organisasi bantuan didesak untuk memberitahu lokasi mereka kepada pihak-pihak bertikai guna menghindari serangan. Namun setelah berulang kali serangan udara menghantam rumah sakit, banyak pekerja bantuan yang tak mempercayai permintaan semacam itu, kata Moumtzis.

"Ini bencana, apa yang telah terjadi ... demi kemanusiaan harus ada campur tangan," kata dia.

Sumber: Antara/ Reuters

Berita Terkait

Baca Juga