Menteri Olimpiade Jepang Mundur Usai Keluarkan Pernyataan Kontroversial

Menteri Olimpiade Jepang Mundur Usai Keluarkan Pernyataan Kontroversial Ilustrasi (Ist)

Covesia.com - Menteri Olimpiade Jepang, Yoshitaka Sakurada, mengundurkan diri setahun jelang Olimpiade dan Paralimpiade 2020 di Tokyo, setelah ia mengeluarkan pernyataan kontroversial yang dianggap menyakiti korban gempa bumi dan tsunami 2011 silam.

Pengunduran diri Sakurada dikabulkan oleh Perdana Menteri Shinzo Abe pada Rabu setempat.

"Menteri Sakurada mengajukan pengunduran diri setelah komentarnya yang menyakiti para korban area terdampak bencana," ujar Abe yang dikutip Antara, Kamis (11/4/2019).

"Sudah menjadi kebijakan pemerintahan kami untuk melakukan segalanya agar pemulihan pascabencana berjalan sembari tetap menjaga perasaan warga area terdampak...sebagai Perdana Menteri saya ingin memohon maaf atas komentar tersebut," ujarnya menambahkan.

Laporan NHK menyebutkan Abe berencana untuk meminta anggota parlemen daerah Shunichi Suzuki, yang sempat menduduki jabatan Menteri Olahraga sebelum digantikan Sakurada akhir Oktober lalu, untuk mengisi jabatan tersebut kembali.

Sebelumnya, dalam sebuah pesta yang digelar sesama anggota legislatif Hinako Takahashi, Sakurada melontarkan pujian yang malah menjadi bumerang. Ia menyebut bahwa Takahashi lebih penting dibandingkan proses pemulihan pascabencana.

Pada pertengahan Maret 2019, Ketua Komite Olimpiade Jepang (JOC) Tsunekazu Takeda juga mengundurkan diri karena tengah diselidiki atas dugaan korupsi.

(ant/dnq)

Baca juga: Obor Olimpiade 2020 Bertemakan Bunga Sakura

Berita Terkait

Baca Juga