Celah Keamanan Baru Ancam Perangkat Android, Berikut Daftar Ponsel yang Terdampak

Celah Keamanan Baru Ancam Perangkat Android Berikut Daftar Ponsel yang Terdampak Ilustrasi - Sumber: Pixabay

Covesia.com - Google mengungkapkan bahwa mereka menemukan bukti kerentanan OS Android yang belum ditambal dan telah digunakan dalam serangan siber yang disebut zero-day.

Kerentanan berada dalam kode kernel sistem operasi Android dan dapat digunakan untuk membantu penyerang mendapatkan akses root ke perangkat, mengutip ZDnet, Senin (7/10/2019).

Ironisnya, kerentanan itu ditambal pada Desember 2017 di versi kernel Android 3.18, 4.14, 4.4, dan 4.9, tetapi versi yang lebih baru ternyata rentan.

Peneliti Google percaya bahwa kerentanan berdampak pada model ponsel Android berikut, menjalankan Android 8.x dan yang lebih baru:

  • Pixel 2 dengan pratinjau Android 9 dan Android 10
  • Huawei P20
  • Xiaomi Redmi 5A
  • Xiaomi Redmi Note 5
  • Xiaomi A1
  • Oposisi A3
  • Moto Z3
  • Ponsel LG Oreo
  • Samsung S7, S8, S9

Peneliti Google juga mengatakan bahwa "exploitasi memerlukan sedikit atau tidak ada kustomisasi per-perangkat", yang berarti dapat bekerja pada berbagai handset, meskipun mereka belum mengkonfirmasi ini seperti pada perangkat yang disebutkan di atas.

Kerentanan tersebut ditemukan oleh tim Project Zero Google, dan kemudian dikonfirmasi telah digunakan dalam serangan dunia nyata oleh perusahaan Threat Analysis Group (TAG). Itu adalah dua tim yang menemukan 14 batch celah keamanan yang digunakan untuk menyerang pengguna iOS.

Namun, celah keamanan Android baru ini dan iOS tampaknya tidak terkait. Sementara serangan terhadap pengguna iOS telah dikaitkan dengan kelompok yang disponsori negara China yang melakukan operasi pengawasan terhadap warga mereka sendiri, detail tentang celah keamanan Android saat ini terbatas.

Google TAG mengatakan percaya bahwa celah keamanan Android baru ini telah dimanfaatkan NSO Group, sebuah perusahaan terkenal yang berbasis di Israel yang dikenal menjual alat eksploitasi dan pengawasan.

Perusahaan itu telah dikritik karena menjual alat peretasan ke rezim yang menindas, tetapi menghadapi kritik yang meningkat, mereka berjanji untuk melarang pelanggan yang menyalahgunakan alatnya untuk memata-matai orang yang tidak bersalah atau lawan politik.

"NSO tidak menjual dan tidak akan pernah menjual eksploitasi atau kerentanan," kata juru bicara NSO Group kepada ZDnet.

"Eksploitasi ini tidak ada hubungannya dengan NSO; pekerjaan kami difokuskan pada pengembangan produk yang dirancang untuk membantu intelijen berlisensi dan lembaga penegak hukum menyelamatkan nyawa."

Berita baiknya adalah bahwa celah kemanan baru ini tidak berbahaya seperti celah keamanan terakhir lainnya. Deteksi awal terlihat, ini bukan RCE (eksekusi kode jarak jauh) yang dapat dieksploitasi tanpa interaksi pengguna. Ada kondisi tertentu yang harus dipenuhi sebelum penyerang dapat mengeksploitasi kerentanan ini.

(ant/rdk)

Berita Terkait

Baca Juga