Turis China Tidak Dilarang Datang ke Yogyakarta, Ini Alasan Sri Sultan

Turis China Tidak Dilarang Datang ke Yogyakarta Ini Alasan Sri Sultan Ilustrasi - Turis China saat bekunjung ke Sumbar, Minggu (26/1/2020). Sumber: Dok. Marawa Corp

Covesia.com - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X tidak melarang wisatawan asal China berkunjung ke Yogyakarta di tengah merebaknya isu mengenai Virus Corona di negara tersebut.

"Kan pemerintah (pusat) tidak ada larangan," kata Sultan saat ditemui di kompleks Kantor Kepatihan, Yogyakarta, Senin (27/1/2020).

Sultan mengatakan pelarangan turis mancanegara khususnya yang berasal dari China masuk ke Indonesia merupakan wewenang pemerintah pusat. Sedangkan larangan resmi pemerintah hingga kini sebatas ditujukan untuk warga Indonesia yang hendak berkunjung ke Kota Wuhan, China.

"Hanya (WNI) dilarang berkunjung ke Wuhan. Yang di dalam (Wuhan) saja kan tidak boleh keluar, tapi dalam pengertian turis dari Indonesia pun tidak bepergian ke China. Kan tidak ada larangan," kata Sultan.

Menurut Sultan, selama ini jumlah wisatawan asal China yang berkunjung ke Yogyakarta masih terbilang kecil jika dibandingkan dengan wisatawan dari negara lainnya.

Dari daftar 10 negara dengan wisatawan yang banyak berkunjung ke Yogyakarta, menurut dia, China masih menempati urutan terakhir. "Nomor sepuluh berarti kan kecil," kata dia.

Meski demikian, Sultan memastikan Dinas Kesehatan DIY telah melakukan berbagai upaya untuk mencegah dan mengantisipasi masuknya Virus Corona. 

Alat deteksi suhu tubuh (body thermal screening) juga telah terpasang di bandara di Yogyakarta. "Kalau itu sudah tidak ada masalah," kata Raja Keraton Yogyakarta itu.

(ant/rdk)

Berita Terkait

Baca Juga